Bakat Dadakan

Assallamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Di sini, aku mau bercerita seputar hikmah yg aku petik dari pengalaman-pengalaman berkesan selama libur sekolah kemarin. Ohiya, sesuai judul di atas, kalian tahu ga apa pengertian bakat? Bakat itu adalah kemampuan dasar seseorang untuk belajar dalam tempo yang relatif pendek bila dibandingkan oranglain, namun justru hasilnya lebih baik. Bakat itu merupakan potensi yang dimiliki oleh seseorang sebagai bawaan sejak lahir. Ngomongin soal bakat, jujur dulu aku ngerasa gak punya bakat apa-apa. Mau dibilang pinter nyanyi juga kaga, mau dikata pinter joget malah kayak cacing kepanasan haha 😁 ya pokoknya ngerasa gak punya bakat apapun itu.

Nah, tepat hari Rabu 21 Desember 2016, ayahku cerita sama aku, katanya dia punya kawan yg sekarang berprofesi sebagai Instruktur Tari, hampir selama kurang lebih 20 tahunan gak ketemu, ayahku baru tahu kalau  sahabatnya itu sekarang jadi Pelatih Tari. Namanya Pak Imam, tinggalnya di kota Ngawi, dia juga punya sanggar di sana, namanya Sanggar Seni SOERYO BUDOYO Ngawi. Hebat juga yahh!!! Saat itu, ayahku nyaranin aku buat gabung di sanggar tari sana, itung-itung buat ngisi kegiatan selama libur sekolah, tapi akunya gakmau, bener-bener gak niat deh buat belajar tari, ih males banget. Awalnya memang begitu 😁 tapi ayahku tetep keukeuh bujukin aku buat gabung di sanggar miliknya Pak Imam, akhirnya aku nurut deh sama permintaannya, awalnya cuma iseng-isengan aja sih.

Jumat 23 Desember 2016. Siang hari pukul 12.30 PM. Aku, ayahku, mamah serta adikku berkunjung ke kota Ngawi. Kami sengaja boyong-boyong berempat sekeluarga kesana, karna memang ada niatan silaturahim juga sama keluarganya Pak Imam. Sesampainya di Ngawi, kami langsung dateng ke rumahnya Pak Imam, tepatnya di Jl.Kartini No 30, Ngawi. Tapi, pada saat itu suasananya sepi banget, gerbangnya kuncian, seperti gakada orang di rumah. Akhirnya, ayahku telvon Pak Imam, katanya beliau sedang ngelatih anak-anak sanggar di Pendopo Alun-Alun Ngawi. Bergegaslah kami kesana, kebetulan jarak rumah Pak Imam dengan Alun-Alun lumayan deket juga. Kesana nya kami jalan kaki haha 😀 jadi gini, khusus setiap hari Jumat itu latihannya di Alun-Alun, tapi kalau hari biasa latihannya di sanggar (rumah pak Imam). Nah, sesampainya di Alun-Alun, kami disambut ramah oleh Pak Imam dan Bu Rini. Bu Rini itu istrinya Pak Imam, beliau juga Penari handal. Di Pendopo, perasaanku masih biasa-biasa aja 😁 di sana aku disuruh lihat-lihat dulu, disuruh mengamati proses latihan yg dilakukan anak-anak sanggar.

Nahh, ini diaaa… Batinku mulai terenyuh seketika. Aku lihat anak-anak sanggar menari, aku mulai mengamati mereka yg sedang menari tari Golek Tirto Kencono. Dan apakah kalian tahu gimana perasaanku??? Yaampun, rasanya getirrr banget hatiku, seperti ada perasaan yg beda saat melihat mereka menari, bener-bener hatiku kesentil banget. Baru kusadari, ternyata Seni Tari itu indah bangett♥ indah banget banget banget. Menari itu gak semudah yg kita bayangkan selama ini. Entah kenapa batinku adem banget, hatiku terenyuh banget saat mengamati tarian mereka. Jujur yah, dari dulu aku gaksuka sama seni tari, serius! Dulunya aku gak minat banget buat belajar tari, males lah pokoknya. Bahkan, seumur hidup aku, aku belum pernah menari sama sekali 😁 karna sangking gak sukanya. Ya Allah aku ini generasi muda macam apasih haha. Setelah menyaksikan tarian anak-anak sanggar tadi, aku mulai tertarik sama Seni Tari, dan ngebuat hatiku mantappp pingin belajar tari di sanggar seni Soeryo Budoyo Ngawi. Yang awalnya cuma iseng males-malesan, sekarang niatku tulus hehe 🙂  First visit ke Ngawi aku cuma dikenalin & diajarkan sama gerakan-gerakan dasar doang. Sebagai pemula, materi awalku adalah tari Bondan Kendhi. Tari ini adalah tari dasar ketika aku pertama kali belajar di sanggar ini. Syukur Alhamdulillah, aku bisa menangkap segala materi yg diberikan oleh Pak Imam. Mulai dari gerakan srisit, badan mendek, badan mayuk, ngrayung, lumaksono, kebyuk kebyak seblak, enjer, naik kendhi, sekaran ulat-ulat, cara pegang sampur/selendang yg bener, entrakan, tumpangtali, dan pentangan. Gerakan itu adalah gerakan dasar dari tari Bondan Kendhi yg aku maksud tadi. Pelatihan tari khusus anak-anak sanggar tadi berakhir pukul 17.30 PM. Setelah anak-anak sanggar pulang. aku, ayahku, mamah serta adikku juga bergegas pulang dari Pendopo barengan sama Pak Imam, istri dan anaknya. Kami pulang bareng naik mobilnya Pak Imam, ditebengin tuh, karna kan tadi berangkat ke Alun-Alun nya jalan kaki haha. Memang sengaja barengan karna kami ada niatan buat mampir dulu di rumahnya Pak Imam. Sesampainya di rumah Pak Imam, kami ngobrol banyak hal, segala macam jadi bahasan, gak kerasa waktu udah menunjukkan pukul 19.30 PM. Ayahku mengajak aku, mamah serta adik memutuskan untuk pamitan pulang dulu, mumpung belum larut malem.

Hari Pertama intensif pelatihan menari. Sabtu 24 Desember 2016. Pagi hari pukul 08:00 AM. Aku berkunjung ke kota Ngawi buat ikut kursus menari  pertama kalinya, saat itu aku ditemenin sama mamahku. Di hari pertama ini, aku mulai dikenalin sama musik gamelannya tari Bondan Kendhi. Dan juga melancarkan gerakan-gerakan dasar tari Bondan Kendhi. Alhamdulillah, hari pertama lancar, dan aku bisa memahami segala materi-materi yg disampaikan oleh Pak Imam. Pelatihan pertama ini berakhir pukul 14:00 PM.

Hari Kedua intensif pelatihan menari. Minggu 25 Desember 2016, pukul 07.30 AM aku berangkat dari rumah ditemenin sama mamah lagi. Di hari kedua ini, masih proses melancarkan gerakan-gerakan dasar tari. Alhamdulillah, di pertemuan kedua ini aku udah bisa hapal urutan-urutan gerakan dari tari Bondan Kendhi. Setelah itu ditambah sama pengetahuan tentang mimik wajah/ekspresi yg pas, melemaskan tubuh, belajar mendalami chemistry/penghayatan saat menari. Syukur Alhamdulillah lagi, aku sudah bisa memahami segala ilmu-ilmu yg diberikan oleh Pak Imam. Semakin bersyukur karena semakin banyak materi-materi yg aku dapetin dari Pak Imam, bahkan aku bisa mencerna semua itu dengan kemampuanku sendiri. Di pelatihan kedua ini berakhir pukul 14:00 PM. Setelah pulang dari Ngawi, untuk mengisi waktu luang di rumah, aku selalu mempraktikkan gerakan-gerakan tari yg diajarkan oleh Pak Imam tadi, dan aku juga merealisasikan segala pengarahan yg diberikan oleh Pak Imam selama di sanggar. Kebetulan aku punya file musiknya tari Bondan Kendhi hehe, dikasih sama Pak Imam, buat belajar di rumah.

Hari ketiga intensif pelatihan menari. Senin 26 Desember 2016, pagi hari pukul 07.45 AM aku sama mamahku berangkat dari rumah buat pergi ke Ngawi lagi. Pelatihan hari ketiga ini aku mulai merealisasikan gerakan-gerakan yg diajarkan oleh Pak Imam di hadapannya langsung, maksudnya aku disuruh menari tari Bondan Kendhi nih. Tanpa aba-aba! Ya! Aku bakalan menari tanpa aba-aba dari Pak Imam. Padahal di pertemuan pertama dan kedua aku masih dikasih aba-aba sama Pak Imam, tapi kali ini aku bener-bener dilepas nih. Tujuannya biar Pak Imam tahu dimana letak kekeliruanku dalam menari. AJAIB nya.. aku bisa menari-kan tari Bondan Kendhi tanpa aba-aba haha padahal baru 2x pertemuan tapi langsung dilepas gitu aja. Dan Alhamdulillah, aku minim kekeliruan. Perihal mimik wajah & chemistry di sini aku rada-rada belum sempurna sih, tapi ya seenggaknya aku udah hapal urutan-urutan gerakan tari nya, sekaligus udah bisa melemaskan tubuh juga. Pelatihan hari ketiga ini berakhir pukul 15:00 PM. Setelah pulang dari Ngawi, seperti biasa, aku selalu mempraktikkan segala teori-teori yg diberikan oleh Pak Imam selama di sanggar tadi, terutama dalam hal mimik wajah & chemistry, di rumah aku mulai belajar mendalami ekspresi dan penghayatanku dalam menari, jadi aku belajarnya gak cuma di sanggar aja, tapi di rumah pun aku juga mempelajarinya.

Hari keempat intensif pelatihan menari. Selasa 27 Desember 2016, siang hari pukul 12.30 PM, kali ini aku ditemenin sama ayahku untuk berangkat pergi ke Ngawi. Ohiya, lupa bilang, jadi untuk pertemuan pertama sampai ketiga kemarin aku kursus nari nya sendirian di sanggar, artinya gak barengan sama anak-anak sanggar yg lain, soalnya kebetulan kemarin-kemarinnya mereka libur. Dan kali ini, di hari Selasa ini pertama kalinya aku belajar menari gabung barengan sama anak-anak sanggar, hari selasa ini memang jadwalnya mereka masuk kursus. Di pertemuan keempat ini, aku dikasih tantangan sama Pak Imam, ditantang untuk menari tari Bondan Kendhi duel sama teman sanggarku namanya Sukma 😁 dan akhirnya aku bisa membawakannya dengan baik dan lancar hehe. Pak Imam bilang katanya perkembanganku bener-bener pesat, dan inilah yg jadi motivasi aku untuk terus belajar dan belajar biar bisa menari dengan sempurna. Dan Alhamdulillah, perihal mimik wajah dan chemistry ku udah bisa ketangkep, artinya aku udah bisa menunjukkan ekspresi wajah dan penghayatan yg pas ketika menari. Wirama wiraga wirasa juga syukurlah udah pas hehe😘 Latihan hari keempat ini berakhir pukul 17.30 PM, setelah anak-anak sanggar pada pulang, aku dan ayahku masih di situ, kami pun menyempatkan waktu untuk shalat magrib terlebih dahulu, selepas magrib, kami disuguhi aneka makan malam, dan kami menikmati makan malam bersama-sama barengan Pak Imam, istri dan anak-anaknya juga. Setelah makan malam, aku disuruh Pak Imam buat menari lagi, disuruh nari Bondan Kendhi berkali-kali haha 😂 capeeee bangettt rasanya. Tapi disini aku seneng banget dan bersyukur banget karna aku udah berhasil memahami sekaligus membawakan tari Bondan Kendhi ini secara keseluruhan. Hari Selasa ini hari terakhir latihan looh, soalnya mulai Rabu dan seterusnya libur dulu, dan masuknya masih hari Jumat 6 Desember 2017. Makanya di latihan terakhir ini aku bener-bener digembleng sama Pak Imam haha 😁

Mengingat aku yg udah mulai bisa menari 1 tarian, yaitu tari Bondan Kendhi. Ayahku ngasih aku tantangan buat tampil menari SENDIRIAN di pentas special malam tahun baru 2017 di daerahku nanti haha 😂 Ya udahlah akhirnya aku terima satu challenge darinya, it’s okay lah siapa takut 😝 itung-itung buat nguji mental di depan orang banyak lah yaa.. Dan kebetulan kakak sepupuku namanya Mas Tesa dia salah satu anggota panitia yg menyelenggarakan pentas pergantian tahun nanti. Jadi, dia ngedukung penuh buat aku tampil pentas.

On the Moment, Sabtu 31 Desember 2016. Bismillah, ini kali pertamanya aku tampil nari di depan banyak orang, di depan Pak Lurah 😜 gilaaa bangettt! Aku belajar menari baru 4x pertemuan, tapi syukurlah udah bisa menghasilkan satu tarian, bahkan langsung ditunjuk buat ngisi acara di pentas pergantian tahun. Oke, jadi gini, waktu itu kan pentasnya malem-malem tuh, mulai acaranya sekitaran jam 20:00 PM, tapi tampilku di jam 21.25 PM. Nah, sekitaran jam 19:00 aku mulai di makeup tuh, kelarnya jam 20:00. Trus habis itu make kostum tari, pakaiannya ribett bangettt brooo! Maklumlah kostum penari mah emang kebanyakan hampir ke ala-ala pengantin gini haha 😁 pemakaian kostum saat itu makan waktu setengah jam. Jadi, total makeup 1 jam, total pake kostum 30 menit. Sedangkan tampil di panggung cuma 10 menit hahaha. Seperti inilah penampilan dandananku waktu itu, cantik gaaak?? Hehe 😆

Padahal tiap hari aku gak pernah makeup an, tapi sekali makeup an tebel malah bikin pangling orang sedesa haha 😁 Tetanggaku pada pangling semua, bahkan ada salah satu tetanggaku yg bilang rupaku kayak Nyi Blorong hahah 😂 sialan tuh. Ada juga yg bilang mirip pengantin hihihi. Ini nih foto-fotoku edisi penampilan tari di pentas pergantian tahun 2017

Gerakan lumaksono
Gerakan penghormatan lumaksono
Adegan menimang bayi

Dengan segala usaha & jerih payah yg aku lakuin, akhirnya waktu itu aku bisa menampilkan sebuah tari Bondan Kendhi dengan baik dan lancar, Alhamdulillah bersyukur banget Allah kasih aku segala kelancaran ini. Pengalaman berkesan bisa tampil tari di depan banyak orang, padahal sebelumnya aku belum pernah nari sama sekali. Dan ternyata menari itu cuaaapekk nya mintaa ampuun broo, karna sewaktu di atas panggung posisi badan seorang penari itu harus mendek dan mayuk (dada kedepan & pantat kebelakang) itu pegel banget di bagian punggung sini, ditambah lagi wajah harus menunjukkan ekspresi/mimik wajah yg pas sesuai dengan karakter jenis tarinya, kebetulan di tari Bondan Kendhi ini banyak part-part yg aku harus selalu tersenyum, dari gerakan awal sampai akhir paling banyak senyumnya, haha senyum terus itu capek juga loh. Posisi jari tangan & jari kaki itu harus terkondisikan dengan baik sesuai dgn gerakan tarinya, menari itu ya memang se-detail itu. Chemistry/penghayatan juga harus bener-bener dapet. Lucunya, sebenernya seorang penari itu penipu loh, karna waktu nari di atas panggung meskipun raganya capek tapi harus tetep selalu tersenyum. Tapi ngga apa-apa, yg penting semua penonton terhibur dan bisa menikmati tarianku 🙂

 Ohiya yg foto di atas, yg pake kemeja biru itu Mas Tesa (kakak sepupuku) dia kebetulan jadi MC di sana 😁  dan yg pake kemeja putih itu namanya Mbak Ari. Pas selesai tampil menari waktu mau turun panggung masih distop dulu sama mereka haha aku diwawancarai di atas panggung, ya ditanya-tanya seputar Tari Bondan Kendhi, asalnya darimana, karakter tarinya bagaimana, makna tari bondan kendhi itu apa. 

Jodoh bakat itu gak kemana.

Berdasarkan pengalaman-pengalamanku di atas, aku  bersyukur karna bisa dapet banyak banget pembelajaran dari Pak Imam. Meskipun libur sekolah cuma 2 minggu, tapi aku seneng banget karna bisa mengisi waktu luangku dengan berbagai kegiatan-kegiatan positif. Memang bener yaa.. Jodoh bakat itu gak kemana. Aku yg dulunya gaksuka banget sama seni tari, eh sekarang malah jadi bakat terpendamku. Bersyukur banget rasanya karna Allah udah temuin aku dengan jodoh bakatku, dan gak nyangka kalo bakatku itu ternyata dalam bidang seni. Akhirnya dalam 4x pelatihan aku sudah bisa menghasilkan 1 tarian, yaitu tari Bondan Kendhi.  Dan juga sudah berani membawakan tari ini di acara pentas pergantian tahun kemarin, Alhamdulillah banget acaranya lancarrr carr carr. Selama pelatihan intensif kemarin, ada satu statement dari Pak imam yg gak pernah aku lupain, beliau pernah bilang sama aku, bahwa katanya “Menari itu memang bakatku.” Walaupun aku masih pemula di sanggar, tapi semangkatku tinggi banget buat belajar belajar dan terus belajar dalam menggali bakat terpendamku ini. Harapanku kedepannya, semoga aku bisa jadi legendaris penari asal daerahku, merupakan kebanggaan tersendiri bisa menjadi seorang gadis yg kembali melestarikan seni tari ini. Soalnya di desaku, jaman sekarang udah hampir langka tarian-tarian kayak gini, udah hampir gakada yg meneruskannya. Miris memang! Dan aku harus bisa membangkitkan seni tari ini kembali. Kalau bukan aku siapa lagi? Pokonya seni tari di daerahku jangan sampai mati. Dan kalo aku udah pinter nanti, pasti aku bakalan menularkan bakat seniku ini ke adik-adik generasi selanjutnya. Aamiin 🙂  Jadi anak bangsa Indonesia itu jangan cuma mengandalkan kecerdasan doang, minimal kita harus punya keterampilan yg wajib kita miliki. Yah meskipun aku bercita-cita menjadi seorang Pramugari Udara, tapi tidak menutup kemungkinan untuk aku dalam menekuni kegiatan seniku ini juga. Contohnya salah satu Pramugari dari maskapai AirAsia Indonesia, namanya mbak Anggi Chandra Priandini, disamping berprofesi sebagai Pramugari, dia juga merupakan professional dancer. Hehe semoga aku bisa seperti dia, kan kereeen kalo misalnya Pramugari punya talenta menari.

Udah cukup segitu ajaa yaa bradeerr sisterrrku tersayangg 😍 semoga bermanfaat dan bisa menginspirasi kalian semua. Wassallamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Alhamdulillah nilai ujian memuaskan

​Halooo…

Assallamualaikum teman-teman semua 🙌

kalian apa kabar nihh??? yg cantik masih tetap cantik kan?? yg ganteng juga masih ganteng kan?? trus yg jomblo apakah juga masih tetap menJOMBLO seperti SAYA??? wkwkwkw 😝😝

setelah 3 bulan aku menghilang dari blog, and finally aku balik lagi kesini hehe 😁 habis, kangen sih sama kalian xixixi

ohiya, perihal menghilangnya diriku dari blog ini sih sebenernya karena alasan sekolah, ya maklumlah udah kelas 12 hehe :mrgreen: and now Alhamdulillah udah awal liburan nih, kemarin-kemarinnya sempet tersibukkan dengan berbagai tugas sekolah dan fokus UAS juga membuat blogku semakin lama semakin tidak ter-gagas-kan karena kesibukkan sekolahku hehe 😀 tapi di samping itu, ada hikmahnya juga loh gais, puji syukur Alhamdulillah banget UAS kemarin nilainya bener-bener memuaskan banget buat aku, rata-rata diatas 80 semua hehe

nih hasil nilaikuEitttss, itu hasil murniku sendiri loh ya, maksudnya gakada campuran bumbu-bumbu nyontek ataupun menjiplak 😉

di tambah lagi, pada saat UAS kemarin, suasana ruangnya benar-benar bikin tegang meenn!!! memang sengaja waktu itu pengawas ujiannya silang ya, maksudnya “silang” itu adalah kami diawasi oleh pengawas dari guru SMK lain, jadi bukan pengawas lokal. kan malu-maluin kalo sampe kami ngelakuin perbuatan menyontek, yg ada malah bikin image sekolah kami jelek. trus CCTV terpajang di sudut depan dan belakang, bukan hanya takut nyontek, bahkan kamipun harus jaga sikap di depan cctv, sampe-sampe mau ngupil dan garuk-garuk paha aja malu haha 😂

ya itu tuh yg ngebuat aku bener-bener semangat belajar buat bekal UAS kemarin, bersyukur banget rasanya dapet nilai memuaskan dgn hasil murni hehe

memang yaa.. banyak motivator bilang, 

“tidak ada yg tidak mungkin asal kita mau berikhtiar, berdoa, dan berjuang.”

dan akhirnya akupun dapat membuktikannya sendiri 🙂

Aku..

Assallamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Ayu Lidiawati namaku. mamah bilang nama lengkapku itu artinya Gadis ayu pekerja keras wehehe, mungkin kedua orangtuaku menginginkanku kelak aku bisa menjadi seorang wanita dengan dedikasi tinggi dalam meraih suatu cita-cita yg mulia. semoga aku bisa membuktikan arti namaku lewat keberhasilanku nanti :)) Aamiin. Aku dilahirkan 17 tahun yg lalu, tepatnya tanggal 26 June 1999 di Sambas, Pontianak, Kalimantan barat. lahirku pas banget sama hari terjadinya kerusuhan antara Sambas dg Madura. Iya, hari lahirku tepat pada saat Sambas dg Madura sedang rusuh besar-besaran :’) Ngeri? emang!. Jadi ceritanya saat itu usia kandungan ibuku udah 9bulan, aku dilahirkan bukan sama dokter, tapi hanya dengan bantuan dukun bayi. Saking rusuhnya keadaan sekitar karna perang, membuat ibuku ga bisa dilarikan ke rumahsakit, hanya dirumah dan hanya dirumah ibuku ngeluarin seorang bayi mungil dari perutnya. Bayangin, aku dilahirin tanpa bantuan medis sedikitpun, hanya dengan perantara tangan dukun bayi aku bisa dilahirkan di dunia, itupun tetanggaku sendiri. Di tambah lagi saat sedang adanya kerusuhan besar-besaran pada saat itu, bikin aku makin bersyukur dan bersyukur banget karna bisa terlahir di dunia dalam keadaan selamat dan ibuku sehat wal’afiat, subhanallah banget :’) Kalo inget semua itu, ga kerasa airmata netes di pipi *usapmata*. Betapa perjuangannya ibuku ngelahirin aku, ya ampun, dosa banget kalo aku sampe bantah dia. Jangan sampe dan jangan sampe deh pokonya.
Memang aku harus sadar, aku ga boleh nyia-nyiain hidup ini, aku harus buat hidup ini seindah mungkin meski kadang kebahagiaan belum berpaling kepadaku. Bersyukur banget rasanya bisa punyai keduaorangtua hebat seperti mereka, aku lahir kedunia itu kaya punya hutang besar sama mereka, dan aku harus membayar semuanya, itupun ga akan sebanding sama perjuangan mereka 🙂 Yah minimal aku harus bisa bahagiain mereka lah, harus bisa buat mereka bangga dengan keberhasilanku kelak, sebisa mungkin berusaha buat mereka menitihkan airmata kebahagiaan atas keberhasilanku nanti :)) Pengorbanan mereka selama ini yg bikin aku makin semangat, makin menggebu-gebu untuk meraih kesuksesanku, demi mereka terutama 🙂 hehehe udahlah ya bahas sad-story nya, kita lanjut bahas yg lain ajaa yaa..

Aku emang lahir di Pontianak, tapi sekarang tinggal di Jawa.tepatnya di Sragen, Jawatengah tempatnya ayah aku. Iyasih beliau memang asli orang sini, sedangkan mamahku asli dari Pontianak. katanya mereka ketemunya di Malaysia haha ceritanya ayahku pergi merantau kesana, ibuku pun juga begitu, jadi ga sengaja ketemu gitu, emang yaa jodoh itu gak kemana hahaha. back to the topic! Jadi aku ini emang gadis yg kebentuk dari perpaduan dua darah, darah jawa + darah melayu. banyak yg bilang wajahku gimana gitu, beda sama yg lain katanya.. ah apasih palingan cuma perasaan mereka aja haha.

Talking about where to stay, sekarang aku netep di Jawa, belasan tahun disini, terakhir berkunjung ke pontianak kemarin waktu mudik lebaran taun 2014, udah lamaa bangett yaa.. ga kerasa. Pengen deh kesana lagi, yaah mudah-mudahan taun depan bisa kelaksana pergi kesana boyong-boyong berempat sekeluarga 😀 hehe rasanya punya embah jauh itu enak, enaknya kalo liburan ataupun musim mudik lebaran kita jadi punya destinasi tersendiri buat pergi, ditambah lagi bisa beberapa kali nikmatin pulang pergi naik pesawat ataupun kapal, terlebih kalo punya keluarga jauh yg beda pulau, kaya aku ini. Tapi, selain itu ada gak enaknya juga kalo punya embah jauh, yg ribet itu ngurusin timing nya, gak tentu deh pokonya kalo ngurusin waktu buat pergi berempat sekeluarga, kadang kalo ayah longgar, aku sama adik sibuk ngurusin sekolahan, giliran aku yg longgaran, mamah ada jadwal ngelatih senam dimana-mana, haduh.. susah banget ngatur waktu. Itupun kalo ada rezeki, kalo engga ya mampus aja deh ga jadi pergi liburan. Ditambah lagi bukan hanya ngatur  timing nya yg susah, jadi kalo pergi kesana sekeluarga itu  harus banyak pertimbangan, harus ada kesempatan yg bener-bener lowong, stamina badan juga harus sehat. Yaahh.. kurang lebih seperti itulah enak gak enaknya punya embah jauh.

Eh iya lupa mau bilang, aku kalo di kalimantan sana cucu pertama loh 😀 hehe paling senior disana 😤  soalnya mamahku anak pertama dari 5 bersaudara. Cucu yg kedua paling besar itu adikku, jadi sepupu-sepupuku disana pada masih krucil-krucil gitu. Kalo disana aku dipanggilnya dengan sebutan “along”, sedangkan adikku dipanggil “angah”, itu bahasa melayu semua. Kalo misalnya aku nih ditanya enakan tinggal di jawa apa di kalimantan, kira-kira aku bakal jawab enakan di kalimantan deh, yaiyalaah jelass orang aku udah bosen disini haha. That short story about me, segini aja deh ya ceritanya, ntar kalo keblabasan malah ga sadar nyeritain masalah pribadi hehe bahaya. Udah dulu yaa bay bay..

Wassallamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Kuyakin.. aku tak salah mengambil keputusan

Berawal dari sebuah cita-cita aku yg ingin menjadi Flight Attendant, tentu ngga jauh dari yg namanya pro + kontra. Banyak di luar sana yg  ragu sama aku, konyolnya ada juga yg nganggep impianku ini hanyalah sekedar guyonan “mau jadi pramugari pesawat telepon yah yu?”  hahaha lucu juga yah kalo denger statement kaya gitu :’D Ngomongin soal cita-cita, bagi aku hal itu adalah ujung tombak dimana aku harus bisa mandiri dengan penghasilanku sendiri. Ya! Pramugari, memang kelak aku ingin berkarier sebagai pramugari di maskapai nasional (GA). Continue reading

Bismillah.. hapalan Juz amma 30 surat & belajar Qiro’ah Qur’an

Entah kenapa belakangan ini di hati selalu merasa kepengen banget buat ngapalin Juz amma sebanyak 30 surat dan belajar qiro’ah quran juga, mungkin karna memang udah panggilan hati kali ya. Dan setelah aku pikir-pikir, mungkin sekarang adalah waktu yg tepat buat aku untuk belajar Qiroah. Lagipula, kegiatan di sekolah masih standar-standar, artinya belum ada pelajaran tambahan buat pemantapan ujian nasional, secara kan aku udah kelas 12, jadi ya belum sibuk-sibuk banget. Continue reading

Latih senyum setulus mungkin!

Yeay! orang yang rajin tersenyum konon lebih menarik dibanding orang yang suka cemberut. Tapi, dalam hal “tersenyum”  aja masih ada  2 subkategori nih yang kadang masih sering diabaikan oleh oranglain, yaitu real smile & fake smile. Senyuman aja ada istilah fake smile nya, gimana kalo yang suka cemberut? -_-

Kalo bicara soal senyuman, jujur aja sih dulu aku ga terlalu memaknai arti sebuah senyuman, senyum ya senyum gitu aja, bibir ya asal melebar gitu aja 😀 haha tapi itukan dulu. kalo sekarang berhubung udah tau, aku mulai belajar deh trik senyuman yang tulus itu kaya apa.  Continue reading

Keajaiban kisah cinta Zulaikha dan Nabi Yusuf As

Tentang Aku, Kamu, dan Semesta

kitab_cinta_yusuf_zulaikha

Di negeri kaum Barbari, hiduplah seorang putri yang kecantikannya tak dapat dilukiskan dengan kata-kata, dia adalah Zulaikha, putri Raja Talmus. Zulaikha bagaikan bintang yang paling cantik dalam cakrawalanya dan permata yang paling gemerlap dalam kekayaannya.
Mimpi Zulaikha
Hingga suatu malam yang tanang manakala setiap jiwa telah dilenakan kantuk dalam peraduannya, begitu pula dengn Zulaikha yang telah dibuai dalam tidur yang dalam. Matanya terkatup dengan sempurna, namun tiba-tiba mata hatinya tersentak bangun oleh pemandangan yang tak biasanya ditangkap oleh mata batin yang paling suci sekalipun, apalagi hanya dengan mata biasa. Dalam tidurnya mata batin Zulaikha menangkap sesosok pemuda atau lebih tepatnya roh murni. Suatu bayangan yang bersinar dari dunia cahaya. Sosok pemuda tersebut hanya tersenyum, namun itu telah cukup untuk membuat Zulaikha seketika jatuh cinta. Kemudian bayangan itupun lenyap, membuat Zulaikha kemudian terbangun dan seketika menjadi orang yang terbius oleh cinta. Continue reading

Aku FA wannabe

Flight Attendant,
mungkin banyak ya wanita di luar sana yang memimpikan profesi tersebut. Pernah ga sih kamu ngebayangin bisa jalan-jalan keliling dunia gratis tanpa harus mikirin tiket promo? hehe, itulah salah satu enaknya jadi pramugari. Tapi di samping itu, tanggungjawab pramugari itu besar banget, pramugari-pramugara adalah pundak keselamatan para penumpang disandarkan.
Continue reading

Resolusi Kehidupan

 

Bahagia karena bersyukur

Bersyukur karena bahagia

Kesalahan masa lalu tak perlu dijadikan penghalang untuk bangkit

Yang lalu biarlah berlalu..

Perbaiki yang bisa diperbaiki

Aku pernah punya kesalahan besar, aku pernah mengecewakan orang banyak, ngga sepantasnya aku terus seperti itu, aku ngga boleh seperti itu lagi, aku harus bangkit dan menunjukan bahwa aku sudah berubah

Continue reading